Djarwatiningrum Peni: Bagaiman kelanjutan dari orang2berjubah putih, prinsip2 mereka, perjuangan Tari selanjutnya siapa yg meneruskan...


Komentar:
Djarwatiningrum Peni
GKI Residen Sudirman Surabaya

Prolog aku lewati, krn malah membingungkan..hal 1, alinea terakhir ttg org2 berjubah putih dgn gedung kerucut berpucak eksotis...INI AKU BINGUNG ...dihalaman yg lain juga bentukan gedung ini Penulis cantumkan tp di halaman179 Penulis sebutkan GEDUNG BERATAP UTAMA KERUCUT BERPUNCAK SIMBOL AGAMA EKSOTIS...ada kata AGAMA...ati2 lho ya..ini tdk konsisten..tdnya aku sama sekali tdk berpikir sebuah gedung tempat ibadah..

Hal 3...alinea 2...satu alinea itu aku nggak ngerti maksudnya, Penulis selalu pake kata2 yang aneh buatku...UANG SEDOTAN ALAT VITAL LELAKI..opo iku..hal 7...alinea 1..BBRP JURUS WAKTU MENUNGGU...maksudnya mungkin sejurus kemudian...hal 9...alinea 2...tersingkap daunnya...RAPIKAN BIBIR DAN KANCING ROK TERUSAN...agak mengganggu istilah2 seperti itu...aq berpikir orang itu pake baju pohon...

Begitu juga hal 13..alinea 1..KECOKELATAN MUDA...warna apa itu ya...alinea sambungan..MAKIN TAMPAK AKU SEKSI...lebih enak kalau ditulis SEKSILAH AKU atau SEKSI JUGA TERNYATA AKU...hal 14, alinea 1...MENGILAT...emang bhs Indonesia sdh berubah ya bukan mengkilat...hal 15 alinea sambungan SALING BERGAMIT LENGAN..itu maksudnya apa...mungkin situasinya banyak orang begitu ya...

Halaman 15 alinea sambungan SALING BERGAMIT LENGAN..itu maksudnya apa...mungkin situasinya banyak orang begitu ya.

Lompat ke hal 22..alinea 1..bentukan gedung yang membingungkan...hal 24 alinea sambungan bagian bawah...cara Penulis menggambarkan seseorang seringkali membingungkan kenapa nggak langsung sebut nama aja jauh lebih memudahkan yang membaca...terkesan memanjang-manjangkan kalimat...hal 26 alinea 3, juga sama PEMILIK SUARA PEREMPUAN DAN LAKI-LAKI, lebih baik sebut nama aja..

Hal 46 ada kata2 yg kurang tepat...di alinea sambungan NILAI PERAWAT YANG SANTUN...mungkin maksudnya dengan santun...baris ke 5 dari bawah...UNTUK OPERASI TELAH DIJALANKAN...mungkin maksudnya untuk operasi telah disiapkan..begitu ya..

Hal 50 baris kelima dari bawah...MENYAMUDRA BANJIR PADA WANITA...kesannya berlebihan cukup dengan kata membanjir, sdh bisa mewakili...hal 52 ada beberapa baris kalimat yang diulang di hal 55..baris ke 7 mulai dari kata YANG MERUPAKAN TARGET UTAMA MENYANGKUT...dst.... kalau bisa pakailah istilah lain jangan mengulang2 kalimat yang sama...sama dgn novel yang pertama...Penulis suka mengulang2 emang baik untuk penegasan tapi kesannya memanjang2kan kalimat...

Berikutnya hal 55, baris ke 6 ada kata BERPUNCAK...mungkin akan lebih enak kalau sampai pada puncaknya atau puncaknya ato sejurus kemudian...

Masuk hal 58 - 62, nyaris aku berhentikan baca novelmu ini...Penulis sangat tidak konsisten...nyaris aku males baca lanjutannya... coba Penulis perhatikan hal 47 - 51...kontras banget kan...didatu sisi Penulis tunjukkan betapa khusuknya Tari berdoa pada sangPencipta tapi disisi lain dia jg datang pd sesembahan lain...menurutku aneh..KONTRAS banget...ini menurut pemikiranku lho ya...sori..

Hal 63-86 lancar...enak aja bacanya..alurnya jelas..kata2nya jg tdk mengganggu...semuanya mulus...

Hal 87, alinea terakhir..pandangan Tari terhadap Tuhan muncul kembali...mungkin akan bagus kalo hal 58-62 tidak ada...

Hal 88 - 115 aman...

Masuk hal 116 aku terganggu dengan penjabaran sosok manusia yang digambarkan melalui pakaian yg mereka pakai...kesannya kembali memanjang2kan kalimat kenapa tidak seperti hal 118...cukup ditulis Susi..begitu lebih baik, lebih jelas...

Hal 121 juga begitu penokohannya langsung nama aja biar tdk membingungkan...aku jadi bisa ngerti tokoh2nya siapa saja...siapa saja yang berperan akan lebih jelas..bukan hanya Tari...tapi ada tokoh2 lain yang juga berperan...sama juga di hal 123 alinea ke 2...beri aja nama..

Hal 124 - 132 aman terkendali...

Masuk BAB 5 aku beri judul KENGERIAN TAMAN API...
Kalau baca bab ini jd teringat tragedi 98. tdk ada yg mengganggu cuma berasa ngeri aja...emang ada ya manusia yg seperti itu..demi seb prinsip yang menurutku jg tdk prinsipil hrs menyingkirkan orang lain spt binatang.... ada beberapa penegasan2 kalimat yang menurutku nggak perlu tp jg tdk mengganggu..seperti di hal 137 mulai baris ke 18 dari bawah...mulai dari ORANG-ORANG PENUH AMARAH..dst..sampe BERDESAK RAPAT...lalu pengulangan2 ikrar yang aku merasa tdk perlu...cukup disebutkan mereka kembali meyerukan ikrar mereka..seperti di hal 138...cukup disebutkan seperti hal 159..mereka menyerukan ikrar dgn keras...nggak perlu ikrarnya ditulis lagi

Hal 142..mulai alinea pertama sampe habis....sepertinya yerinspirasi lumpur LAPINDO ya..menurutku terlalu berlebihan..kengerian yg sudah terbangun di awal bab 5 jadi antiklimaks...sepertinya nggak perlu Penulis...sdh bagus kengeriannya dibangun...masuk halaman ini jadi berlebihan kesannya...

Hal 177...alinea terakhir...ada salah tulis..disitu ditulis SALON CAIR..maksudnya pasti SILIKON CAIR...

Hal 185-186...Penulis bingung nulis mertua Ranto isteri Ranto...waduh membingungkan cukup ditulis alm Tari..terus ada istilah nyonya Tari Ranto...aneh menurutku...

Terus hal 187 kok nggak ada hal...coba dicek...terus istilah ibadah mayat, emang ada? kenapa nggak misa jenazah aja?..eh ada yg terlewat hal 179 tentang bentukan gedung tapi ini pake kata AGAMA...kemarin rasanya sudah ya...sementara dibanyak hal tanpa kata AGAMA...

Akhirnya ttg ending...kurang maksimal dan grafiknya turun...sepertinya memurangan ide...terkesan mentok..kurang greget...dan tdk nyambung menurutku...

Sudah selesai ulasannya...Tdk diulas bagaiman kelanjutan dari orang2berjubah putih, prinsip2 mereka, perjuangan Tari selanjutnya siapa yg meneruskan...bagaimana Priyatna selanjutnya...mestinya diulas sedikit..

No comments: